Bila melihat orang lain bertemu jodoh, kadang kala kita yang masih belum bertemu jodoh ini akan mengeluh. Tertanya dan ternanti, bila waktu kita akan tiba. Namun ada juga yang sudah bertemu tapi menanti jawapan yang tak pasti. Seringnya perempuan kecewa kerana terlalu lama menanti jawapan. Manakala lelaki?

Perempuan kecewa kerana terlalu lama menanti jawaban;

Lelaki kecewa kerana terlalu lama memberikan kepastian.

INI bukan sekadar ceritera agar kamu terjatuh hati pada aku.

Namun ini kejujuranku.
Mengapa aku berkata seperti ini?

Kerana aku menyayangi orang yang mencintaiNya juga yang mencintai RasulNya. Dan dengan keteguhan kamu agar boleh sama menjadi penguat semangat dan mengajak aku untuk semakin mendekatiNya.

“Aku merindukanmu kerana Allah”

Ini bukan sekadar monolog dalam hati untuk memikatmu.

Mengapa?
Kerana aku tahu monolog itu menyempurnakan hidup aku dan pernikahan adalah sunnah Rasulullah SAW. Dan baginda kekasih Allah.

“Aku menunggu kerana Allah”

Ini bukan puisi desakkan perasaan untuk sebuah penantian.

Mengapa?
Kerana aku tahu diri aku banyak kekurangan. Dan kerana itu aku perlukan seseorang yang lebih halus untuk menaklukkan hatiku. Yang tegas dan teguh iman untuk bersama menguatkan hati yang lemah dengan izinNya.

Sebagai hambaNya aku tahu, aku sedar dan akui terlalu banyak yang harus diperbaiki. Kerana itu aku menunggu seseorang untuk jadi pendamping aku dengan seikhlasnya.

Untuk sama mendidik dengan dengan sabar sehingga tetap keimanan terhadapNya. Semakin dalam dan izinNya di setiap hari dan untuk selamanya.

Aku tahu dalam hati, aku tidak ingin hidup sendiri kerana aku berharap Allah menganugerahkan pada aku seorang pendamping untuk berkongsi banyak hal dan menerima kekurangan diri.

Bila benar dia ada dalam hidup aku
semoga nanti Allah memantapkan hati serta mendekatkan kita dijalan yang lebih diredhaiNya.

Kredit : Adam Mukhriz